Welcome

Assalamualaikum & Bismillahirahmanirrahim

Thursday, September 10, 2009

rasa.

aku
tempang mencari langkah
buta mengagau kisah
mencari
rasa yang hilang di udara

aku
cuba bangkit dari ceritera yang lalu
menadah tangan menuggu
titis-titis
rasa yang hilang di udara.

rasa,
bawa aku pergi
bawa aku lari
jauh dari pekikan memori
kosmos yang kian ngeri.

ku hembus
rasa.
perlahan-lahan hilang di udara.

Tuesday, September 8, 2009

inspirasi : si ladi

'moga hari2 mendung ini dicerahi dengan buku ini.'


Seorang ladi berjalan tanpa arah. Terhuyung hayang. Dadanya lompong.

"Dahulu, seorang pemuda mencuri hatiku, ku pinta nya balik. Dipulangkan semangkuk daging yang lumat dikisar. Katanya itu hati aku. Terduduk, perlahan-lahan aku ambil dan tanamnya di tepi jalan."

Seorang ladi berjalan tanpa arah. Terhuyung hayang. Dadanya lompong.

Kelibatnya di jalari mata sang jejaka. Memerhatikan ladi itu. Di berikan sekuntum bunga. Perlahan-lahan si ladi menciumnya. (ah! bukan semua bunga mestinya rose. Dan bukan semua rose baunya wangi)
"Bunga melur, wangi." Tanpa sebarang ucapan terima kasih, si ladi berlalu pergi.

Berjalan tanpa arah. Terhuyung hayang. Dadanya lompong.

Di ciumnya bunga itu berkali-kali. Hingga tertidur.

Esoknya
Si ladi, rasa dadanya tidak lompong. Penuh dengan rasa. Kadang-kadang kencang, kadang-kadang tenang. Ya! dadanya tiada lompong. Terus dia ke kelinik, minta dokter x-ray dadanya.
"Kamu. Kamu, berhatikan bunga. Bunga melur."

Si ladi berlari mencari sang jejaka. Ketemu di bangku di hadapan kedai runcit. Cuba menjahit tali leher.

"Terima kasih untuk bunga melur itu. Lompong itu sudah tiada. Mari sini ku jahitkan tali lehermu"

"Aku sudah lama mencari mu. Aku temui kamu. Berjalan tanpa arah. Terhuyung hayang. Dadamu lompong. Aku mahu berikan hati ku pada kamu, tapi aku takut, kalau-kalau hati ini tidak serasi di dalam dada lompongmu, lalu ku berikan melur itu"

"Dari mana kamu dapat bunga itu?"

"Di tempat kau tanami hati kamu, ku baja dengan kasih aku dan ku siram dengan air mata setia. Hingga mekar, ku petik satu, ku berikan kepadamu"


---------------------------------------------------------------------------------

Ini cerita seorang ladi yang berhatikan bunga. Bunga melur.







Monday, September 7, 2009

memo #4

kau tahu sabar tu seperti apa?
seperti jantung dan peparu kau ditiup angin, penuh.
disekat tulang rusuk,
ditahan celah kerongkong.
sebal tapi di penghujngnya manis.