Welcome

Assalamualaikum & Bismillahirahmanirrahim

Friday, June 5, 2009

hitam.putih

Suatu pagi, aku tersedar. Berjalan lemah. Penat tiba-tiba. Penat mahu menaruh harapan. Penat mahu memberi harapan. Mahu jadi kuat, mahu jadi pandai, mahu jadi indah dan mahu jadi gembira.
Kenapa aku perlu menaruh harapan untuk menjadi segalanya?

Kata aku;
" Kerana manusia tidak akan menjadi lemah ketika dia kuat, manusia tidak akan menjadi bodoh ketika dia pandai, manusia tidak pernah di pandang hodoh ketika dia indah dan manusia tidak akan sedih ketika dia gembira."

Tiada alasan.

Aku buka mata. Ah, persetankan segala harapan. Biarlah saja aku menjadi lemah, bodoh, hodoh dan sedih. Dunia tidak akan pernah adil.

Putus.

Pagi itu, kemudiannya aku dangan langkah kejur, ke suatu tempat. Yang paling malas kita akan jejaki, paling terakhir kita ingin pergi.

Seorang wanita. Tiba-tiba berkata.
"Sebersih-bersih hati adalah hati yang sentiasa yakin. Ketika kamu yakin dengan apa yang kamu pegang dan percaya, nescaya kamu tidak akan pernah merasa beban. Walau ketika kamu sedih dan lemah. Walau ketika kamu sudah tidak mahu menaruh harapan."

Tersentak. Petunjuk? Mungkin.

"Ketika kamu yakin juga, manusia penuh ego, manusia yang sombong dan manusia yang dengki, akhirnya akan tunduk. Malu."

Kemudian aku pulang.

Kuat? Pandai? Indah? Gembira?
Semuanya akan menyoal diri kamu sendiri.

Kamu lupa pada betapa lemahnya jiwa kamu.
Kamu lupa pada betapa bodohnya akal kamu.
Kamu lupa pada betapa hodohnya emosi kamu.
Kamu lupa pada betapa sedihnya ruang hati kamu.

Kamu rasa kamu miliki segalanya. Sedangkan hati kamu, KOSONG.

Jiwa kamu takbur.
Hati kamu kering.

Perlahan lahan membakar, seluruh perikemanusiaan yang tinggal.

Kamu perlu yakin, adil bukan di tangan manusia.


Dan kisah ini..
Benar.


*untuk tidak sanggup menjadi pekak kerana tomahan, kamu sanggup korbankan kehendak hati kecil kamu yang meronta-ronta ingin kembali ke jalan-Nya.

No comments: